KANKER PARU PARU, PEMBUNUH NOMOR SATU WANITA

Peneliti mengklaim bahwa kanker paru-paru akan segera menjadi penyakit paling mematikan bagi wanita, menggantikan kanker payudara. Hasil ini disebabkan oleh jumlah kematian pada wanita akibat kanker paru-paru yang meningkat hingga delapan persen pada tahun 2014.

Menurut peneliti, kanker paru-paru akan menggeser kedudukan kanker payudara sebagai pembunuh nomor satu bagi wanita karena jumlah perokok yang semakin meningkat jika dibandingkan dengan 50 tahun yang lalu. Berdasarkan peneliti di University of Milan, saat ini penyakit yang paling mematikan untuk wanita adalah kanker paru-paru dan kanker pankreas untuk pria.

Berdasarkan data yang ada, peneliti memperkirakan bahwa kanker paru-paru akan membunuh sekitar 82.300 orang setiap tahunnya di Uni Eropa. Selain itu, peneliti juga memprediksi bahwa kematian akibat kanker pankreas juga akan meningkat pada tahun 2014 nanti.

"Tahun ini kami memprediksi bahwa 41.300 pria dan 41.000 wanita akan meninggal akibat kanker pankreas. Hal ini menunjukkan peningkatan angka kematian yang kecil namun secara stabil terus meningkat mulai tahun 2002 hingga 2004. Kemungkinan kematian dari kanker ini adalah 7,6 per 100.000 pria dan lima per 100.000 wanita," ungkap ketua peneliti Profesor Carlo La Vecchia dari University of Milan, seperti dilansir oleh Daily Mail (24/04).

Analisis ini menunjukkan jumlah kematian akibat kanker yang terus melonjak sejak tahun 2009. Selain peningkatan pada kasus kanker paru-paru dan pankreas, peneliti juga mencatat penurunan angka kematian akibat kanker perut dan kanker prostat sehat 2009. Kanker payudara dan kanker perut pada wanita juga turun hingga sembilan persen dan tujuh persen.

Meski hasil ini didasarkan pada data yang ada di Uni Eropa, namun tak menutup kemungkinan hal yang sama juga berlaku di Indonesia. Sebaiknya para wanita mulai waspada dengan faktor-faktor pemicu yang bisa menyebabkan kanker paru-paru. Melakukan gaya hidup sehat dan berhenti merokok bisa menjadi langkah awalnya.
Previous
Next Post »
Thanks for your comment